Mental drop

Bersamaan yaaaaa...

Dimana anak buah pingin ini itu, kita disuruh nulis apl, suruh kesana-kemari nemuin dia ujungnya main games kirain urgent, kita disuruh anter apl ke kantor..dikntr ditabrak admin karena krng jelas reasonnya...emng kita tahu..salesnya ngapain sih??

Dimana ama atasan..SM (Sales Manager) disuruh cari bawahan yg qualify begitu nyari susah..bilang seadanya..begitu ada..lowongan ditutup..ini bijimana ceritanya??
Target disamain ama SPV yg punya 10sales.
Disuruh ini itu..performlah.. SB lah..datalah..

Dimana client tetiba gupuhan gak sabaran pingin instant..loe pikir kita dukun ape??
Wa sehari lebih kayak minum obat.
Tanya ini ituh..work apa kagak..
Tanya " kok dikerjaan gw di acuhin??"
Gw " heh! Itu tempat kerja! Kl urusan pribadi jgn dikantor bedain ape!! " "Professional kerja Napa?!!! "

Dimana dirumah ditabrak masalah ini itu..duit buat ini..duit buat ituh..

Dimana urusannya jadi riweuh!

Dan dimana aku akhirnya tepar dan tumbang....
hmm.....

Titi wancine..mungkin!

Lambat laun toh semuanya pergi dan hanya meninggalkan tanya & kenangan.
Sebentar tapi cukup menancapkan rasa, dan pergipun meninggalkan lara.

Sentimentil?
Ntahlah...., Mungkin bagimu atau bagi mereka seperti itu adanya.
Tetapi bagiku itulah sebuah rasa..murni adanya..bukan palsu..apalagi dengan istilah baper .. ahh..., Karena rasa dan perasaan itu ada dan datang dari hati.

Terserah apa yang sutradara hidup ini melakonkan diriku seperti apa.
Aku nurut dan manut saja...sesuai skenario.

Insomnia

Dinginnya pagi ini tak jua mendatangkan kantukku, tak pula melelahkan perih mataku.

Kadang jua rintih pilu hati sedikit menderu..
Kadang pula erangan tangis terdengar lirih dari bibir yang terkatup.

Tak ada sesal..
Tak ada nestapa..

Semuanya tersuguh indah untuk pelepas dahagamu..
Semua tersaji mesra diantara penat laramu..

Jika semua berakhir..usai sudah kenangan manis bersama kabut pagi yang beranjak kian pergi.

Dan tetap aku disini menunggu hari..
Dimana kusendiri menunggu hati..
Tak akan pernah kembali..
Tak kuhindari.

Mungkin tak memikili arti?

Mungkin tak berarti..
Mungkin pula tak bermakna..

Ahhh..,sudahlah akupun tak meminta imbalan berlebih atau juga harapan pasti..karena kusadar akan siapa aku.

Kisah ini tak juga pudar dan tak jua berakhir...
Sampai kapan ini berulang?
Ntahlah..,aku hanya menjadi terbaik disaat siapapun butuh.
Disaat engkau pulih dari rapuhmu, akupun mulai tak berarti.
Kusadar peranku sebagai pemulih lelah & rapuhmu akan belenggu duniamu.

Berharap bahagiamu turut jua dalam laraku yg tertutup topeng bahagiaku senyum dibibirku untukmu.

#jambego